Wakapolda Kepri Hadiri Peresmian Percontohan Rumah Restorative Justice (RJ) di Tanjungpinang

0
7

Batam, gebraknusantara.co.id

Wakapolda Kepri Brigjen Pol Drs. Rudi Pranoto hadiri peresmian Percontohan Rumah Restorative Justice (RJ) di Gedung Balai Adat Kelurahan Penyengat Kota Tanjungpinang. Rabu (16/3/2022), yang di launching secara virtual oleh Jaksa Agung RI Prof. Dr. ST. Burhanuddin, SH,  MM.

IMG 20220316 173253 compress1

Kegiatan peresmian ini turut dihadiri oleh Gubernur Provinsi Kepri, Ketua DPRD Provinsi Kepri, Pangkogabwilhan I, Kajari Provinsi Kepri,  Danrem 033/WP,  Wakapolda Kepri,  Danlantamal Tanjungpinang, Danlanud RHF Tanjungpinang, Ketua LAM Provinsi Kepri, Pejabat Utama Polda Kepri,  Kapolres Tanjungpinang.

IMG 20220316 173203 compress33

Dalam sambutannya secara virtual, Jaksa Agung RI Prof. Dr. ST. Burhanuddin, SH, MM,  menyampaikan “Restorative Justice merupakan suatu pendekatan untuk peradilan yang berfokus pada kebutuhan korban dan pelaku kejahatan, serta melibatkan peran serta masyarakat. Bukan untuk menjalankan prinsip penghukuman terhadap pelaku. Setiap orang berhak menerima perlindungan atas dirinya pribadi dan perlindungan atas keluarga, martabat, kehormatan dan harta benda yang dia miliki.  Serta berhak mendapatkan rasa nyaman dan perlindungan dari berbagai ancaman. Dimana telah diatur dalam Pasal 28 G ayat (1) UUD 1945 amandemen ke dua.

IMG 20220316 173330 compress13

Restorative Justice sendiri merupakan prinsip penyelesaian permasalahan dengan perdamaian dan musyawarah. Prinsip tersebut telah diterapkan oleh Kejaksaan dalam penghentian penuntutan berdasarkan keadilan restoratif yang mengedepankan perdamaian, dengan melakukan musyawarah antara pihak tersangka, keluarga tersangka, korban, keluarga korban, dan disaksikan oleh tokoh masyarakat.

IMG 20220316 173218 compress35

“konsep keadilan restoratif merupakan suatu konsekuensi logis atas asas “Ultimum Remedium. Yaitu asas pidana merupakan jalan terakhir, sebagai pengejawantahan asas cepat, sederhana, dan biaya ringan. Oleh karena itu, penghentian penuntutan berdasarkan keadilan restoratif dilaksanakan dalam rangka memberi perlindungan terhadap kepentingan korban, dan kepentingan hukum lainnya. Konsep keadilan restoratif utamanya ditujukan untuk memulihkan perdamaian dan harmoni di dalam masyarakat, “tutup Prof. Dr. ST. Burhanuddin, SH., MM.

Rumah Restorative Justice (RJ) ini dilaunching secara serentak bersama 9 Provinsi secara Virtual. (***).

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini